Sabtu, 21 Januari 2012

Kena tilang, bayar Rp 5.000

Kena Tilang, Bayar Rp 5.000

Hari ini Sabtu, 21 Januari 2012 jam 09.00 WIB gw pergi jemput mia ke perempatan Semplak. Mia dari Depok mau ke Bogor ngerjain revisi tugas akhir PP (Perancangan Pabrik) sama teman-teman kelompoknya.

Kali ini gw pergi jemput mia ga pake “mimi “ (nama motor gw), soalnya si mimi lagi kehabisan bensin. Biasa, gw ngisi bensin tu kalo uda mepet-mepet mo abis dan kadang kalo uda abis baru gw isi. Soalnya gw males ke SPBU tu. hahaha

Gw minjem motor kaka kelas gw, namanya Agung Sudomo. Pas mo berangkat gw g minta STNKnya soalnya gw ngerasa ga bakal ada razia. Selama ini gw juga belum pernah kena razia pas lagi jemput mia. Dengan PD-nya gw berangkat tanpa STNK.

Tapi apa yang terjadi ?? Sesuatu yang gw ramalin g bakal terjadi malah terjadi. Oh men. . . .

Gw bener-bener sial banget pas nyampe belokan yang mau ke Bubulak itu segerombolan orang berseragam plus rompi hijau sudah menunggu di pinggir jalan. Salah seorang melambai-lambaikan tangannya manggil gw. Gw uda ga sempat mo muter lagi dan gw terpaksa pasrah aja. Haha

Sebut saja nama bapak itu “bunga”. Bodo amat mau kayak nama cewe.

Bunga   : Selamat pagi pak.! Bisa diperlihatkan SIM dan STNKnya.!!
Gw         : Selamat pagi juga pak. (sambil ngeluarin SIM)
Bunga   : STNK mana.?!!
Gw         : Ketinggalan pak, ada di dompet yang satu lagi (dalam dompet Agung maksudnya)
Bunga   : Ya uda, kamu saya tilang (sambil ngambil konci motor gw)

Dan gw pun di bawa ke pos yang ada di belokan itu. Disana gw memohon-mohon sama bapaknya soalnya kasihan mia uda nungguin gw di perempatan Semplak.

Gw         : Ayo la pak bantuin saya.!! Saya buru-buru ni pak mo jemput teman. STNKnya ada kok pak tapi lupa dibawa.
Bunga   : Iya, tapi sekarang kamu bersalah kan.!! Mana STNKnya kalo gitu??
Gw         : STNknya ada dirumah pak. Biar saya ambil dulu, SIM ditinggal disini dulu aja buat jaminan.
Bunga   : Kamu mau dibantuin ga.?? Apa mau disidang.??
Gw         : Ywda pak bantuin la kalo gitu
Bunga   : Tapi kamu harus bayar uang denda tilangnya (sambil nunjukkan surat tilangnya)
Gw         : Aduh pak, saya lagi ga ada duit ini (100an ribu broo dendanya). Lepasin aja la saya pak, kasihan teman saya nunggu lama
Bunga   : Emang kamu punya uang berapa??
Gw         : Duit saya cuma segini pak (sambil liatin dompet yang isinya ribuan. Sebenernya yang gede ada dibagian yang lain. Haha)
Bunga   : Apaan ini, masa ditilang bayarnya cuma 6 ribuan.!! Y uda kalo gitu kamu jemput temanmu dulu terus ambil STNKnya. Nanti kesini lagi.!!

Sebelum pergi ,gw ingat pak polisi yang pernah ngebantuin gw bayar STNK.

Begini ceritanya..!!

Sekitar setahun yang lalu gw juga pernah ditilang di belokan yang mau ke Ekalokasari. Waktu itu gw mo makrab omda ke puncak. Waktu itu semuanya lengkap, cuma pajak motor gw uda abis (baru sebulan padahal) dan belum gw bayar pajaknya. Hahaha

Waktu itu gw kena tilang n bayar 15 apa 20 ribu gitu. Soalnya duit gedenya ga gw masukin dompet. Gw biarin aja pak polisinya ngegeledah dompet gw yang isinya ribuan itu. Hehe

Trus pas mo pergi, pak polisinya bilang “mau saya bantuin bayar pajaknya ga?”. Soalnya gw ga bisa bayar pajak gara-gara gw ga punya KTP asli yang punya motor itu pertama kali. Maklum gw belinya motor second.

Gw minta nomer hape bapaknya, dan gw pun akhirnya bisa bayar pajak motor gw dengan bantuan bapaknya walaupun harganya jadi 2 x lipatnya.

Abis bayar pajak, pak polisi ini bilang sama gw, “nanti kalo kamu kena razia atau apa, hubungi saya aja”.
Nah,,gw masih ingat kata-kata bapak itu sampai sekarang. Dan ga ada salahnya juga kalau gw coba menghubungi dia. Trus gw hubungi.!

Gw         : Pak, ini saya Misep yang pernah minta bantuan bapak buat bayar STNK dulu
Pakpol  : Oh iya, ada apa emang.?
Gw         : Pak, saya lagi ditiliang ni, bantuin saya donk pak.!
Pakpol  : Kamu lagi dimana.?
Gw         : Saya lagi di Dermaga pak, bapak ngomong aja langsung sama polisinya ya.!

Trus gw kasiin Hpnya ke si bunga. Trus mereka berbincang2 lewat telp. Dan si bunga tetap bersikeras nyalahin STNK gw.
Lalu HPnya dikasiin ke gw lagi.

Pakpol  : STNK kamu kemana emang.?
Gw         : Ketinggalan di kosan pak
Pakpol  : y uda, kamu ambil dulu aja. Nanti kalau uda diambil hubungi saya lagi aja. Soalnya si bunga itu juga g enak. Di sana ada komandannya dia.
Gw         : Oke pak kalo gitu. Makasi pak

Trus gw pergi dulu jemput mia ke perempatan Semplak. Trus gw ceritain dulu kejadiannya sama mia kenapa gw telat jemputnya. Pas perjalanan pulang, tiba2 hari gerimis gitu. Dan gw pikir, kalo seandainya ujan tar polisinya pada pergi, sementara SIM gw ditahan sama dia. Tar gw malah rugi lebih gede kan jadinya. Secara bikin SIM mahal banget kan sekarang. Belum lagi tes-tes segala macemnya.

Jadi nya pas lewat belokan bubulak itu, gw berhenti lagi di tempat razianya. Waktu itu ujan uda turun deres banget. Mia gw suruh neduh deket warung yang ga jauh dari motor gw.Takutnya kalo mia ikut, bunga malah nyuruh gw minjem duit sama mia.hehe
Trus gw samperin lagi tu si bunga.

Gw         : Pak, gimana pak. Bisa dilepasin ga ni saya jadinya.?
Bunga   : Apa lagi kamu.?!! Mana STNKnya.??
Gw         : Saya ga bisa pulang ngambil STNKnya ni pak. Ujannnya gede banget soalnya. Tar kalo saya pulang bapak uda ilang lagi.?
Bunga   : Emang kamu pikir saya hantu bisa ngilang gitu.?!!
Gw         : Bantuin saya la pak.!!
Bunga   : Y uda, kamu beliin aja saya rokok ke kedai yang disana (sambil ngasiin SIM gw). Motor kamu mana.? (kayaknya dia takut gw langsung kabur. Haha)
Gw         : Rokoknya apa pak.?
Bunga   : Sampoerna Mild
Gw         : Oke pak, tunggu bentar yaa

Lalu gw pergi ke kedai itu ujan-ujanan. Tapi neduh dulu sih deket kedainya. Nah, pas neduh itu gw liat dulu duit gw di dompet dan jumlahnya cuma 8 ribu di bagian luar. Trus yang gede-gede gw masukin kantong. Takutnya si bunga nanyain lagi.

Gw tanya dikedai harga rokoknya. Ternyata harganya lumayan mahal juga. Rp 12.000/bungkus. Males ah gw beliin si bunga rokok mahal-mahal gitu. Kan dia uda kerja masa gw yang beliin dia rokok.
Trus gw balik lagi ke bunga.

Bunga   : Mana rokoknya.??
Gw         : Belum dibeli pak. Duitnya kurang
Bunga   : Emang duit kamu ada berapa.??
Gw         : Cuma ada 7 ribuan pak
Bunga   : Y uda, yang 5 ribunya aja kesiniin. Tapi kamu beliin lagi saya rokoknya ya. Ini saya tambahin duitnya. (sambil ngeluarin duitnya dari kantongnya)
Gw         : Iya pak

Awalnya dia cuma ngeluarin duit 5 ribu, kalo gitu kan jadinya gw nambahin lagi 2 ribu soalnya kan harga rokoknya 12 ribu. Haha
Trus gw diam aja sambil liatin duit yang dia kasih.

Bunga   : Emang harganya berapa tadi.?
Gw         : 12 ribu pak
Bunga   : Y uda ni 2 ribu lagi. Kamu beliin saya rokoknya ya. Ini bukan saya nilang kamu, tapi saya minta kamu beliin saya rokok.
Gw         : Iya pak. Makasih pak

Trus gw beliin rokoknya dan gw kasiin ke si bunga.

Gw         : Ini pak rokoknya. Makasih ya pak
Bunga   : Iya sama-sama. Lain kali jangan lupa dibawa STNKnya yaa..!!!
Gw         : Iyaa pak. Maaf ya pak, sekali lagi makasih pak

Gw langsung cabut pulang sama mia, males gw lama-lama disana. Pas di jalan gw ceritain ke mia semuanya. Mia malah ketawa, “ko bisa ya polisi kayak gitu, masa iya polisi nilang Rp 5000. hahahaaha”.

Trus gw bilang, “ywda sih, yang penting gw uda bebas n bayarnya g mahal. Anggap aja sedekah buat polisi yang lagi capek ngerazia”.

Jadi, uda tau kan gimana trik-triknya biar kena tilang g bayar mahal-mahal.???hehehe

2 komentar:

asudomo mengatakan...

ngakak gan bacanya hahaha

ridho aslam mengatakan...

HAHAHAHA... GELOOOO

Posting Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger